Sadhrina's Blog

May 16, 2012

Illiteracy in Indonesia: The Cause and Solution

Filed under: Uncategorized — sadhrina @ 12:30 am

Illiteracy has been a problem to our nation for decades. Illiteracy is not just a condition of not being able to write and read, but it is also  a condition that may cause a series of wide impact to the society. Illiterate people are usually petty-minded, because they get very little information from their surroundings. This will eventually lead to stupidity and poverty.

Until now,Indonesiais still struggling to fight illiteracy, which still hit the number of 9,7 million people or  6% of the population. But,Indonesiais still faced by new potential illiterate estimated about 600.000 people per year. The question now is what really causes the illiteracy number to increase, despite of many efforts that has been made by the government.

Some factors that cause the high illiteracy rate inIndonesiasuch as affordability of education inIndonesiaand accessability of education because of geographic condition in some places inIndonesia. Access to education sector is still very difficult to many of Indonesian society. The cost factor is the main factor that affect people’s decision of not going to school. Many parents can no longer afford education for their children so they think that their children better go to work to help them fulfil the family daily needs. Besides that, some region inIndonesiaare not accessible for education because of the geographic condition, such in in the middle of mountain range, or in the middle of jungle,etc.

Considering all of these factors, the fight against illiteracy should be made seriously and  continuously, not only by the government but also by the society. Some efforts that can be done and should be improved by the government such as updating the data of illiteracy in Indonesia objectively and comprehensively,  socializing literacy education program to the society especially in the remote areas, and increasing the budget allocation of Literacy program in the APBN or National Budget. Besides that, there should be coordination and synchronization between all of governmental programs in solving this illiteracy.

Society should also be involved in solving illiteracy. We must care about what happen in our surroundings. And illiterate people should have the willingness within themselves to be free from illiteracy. With the help of government, social institutions, and schools illiteracy can definitely be erased from ourIndonesia. Each components must communicate transparently and accountably and in the end this nation must unite to fight against illiteracy so that Indonesia get its credibility again and have bargaining position in the eye of  the world.

Contribution of Ojek in Jakarta

Filed under: Uncategorized — sadhrina @ 12:28 am

As we know, Ojek is one of public transportation used by lots of citizen of Jakarta. Ojek can be found in almost every corner of the city; at the market, housing areas, office areas, road juctions, and terminals. These days, ojek has become an irresistible mode of transportation because it is highly needed by society. Nevertheless, there is still no government licensing for ojek so government still has no control over it.

 There are several benefits that we, as citizen ofJakarta, can get by using ojek. First, by using ojek we can avoid the traffic jam so we can get to our destination, such as our office or school, faster. Even in an urgent situation ojek is very useful, for instance, we often hear that in a traffic jam ojek is used by anyone including politician or fuctioner to get to a cabinet meeting or any important event on time.

 By using ojek, we don’t have to worry about the field or situation of the place we are heading. It will deliver us  right to the spot, because ojek can avoid traffic jam and it can go through small and narrow road. Besides that, the cost of ojek can be compromised, we can bargain the cost depending  on the distance of our destination. Ojek can be found not only during the day, but also during the night, so we don’t have to be worried about not getting public transportation at night.

Beside for the society, ojek also gives contribution to the government. Despite its existence as an illegal mean of transportation, ojek also contributes in raising the income of  lower-middle class society. It reduces the rate of unemployment and has become one of non formal business sectors. The use of ojek can improve the mobility of citizen ofJakarta, so the  performance of workers inJakartawill raise, and at the end the private enterprises and the government will benefit from the high performance of these workers.

Kediri: Hometown of Mine

Filed under: Uncategorized — sadhrina @ 12:22 am

Everyone has to have a hometown.Kediri is mine. There are so many things I can tell you about this place. It’s the place where I was born and grew up. It’s just a nice, cool, and beautiful place to stay. The area is surrounded by mountains and has lots of nature scenery so that its air is cold and fresh.Kediri is one of regencies in East Java province. It has a very strategic position in this province, connecting other regencies on the west side of East Java. Kediri is surrounded by five other regencies of East java, Tulungagung and Nganjuk Regencies on the West; Jombang and Nganjuk Regencies on the North; Jombang and Malang Regencies on the East and Blitar and Tulungagung Regencies on the South.

The development in Kediri still goes on, even until now. Some projects are hoped to be one of Kediri’s icons such as the Monument of Simpang Lima Gumul, which design has a similarity with The Arc of Triumph in Paris. Kediri has also improved its tourism facilities in order to fulfill the need and demand of tourists especially now in the era globalization. In the past few years,Kediri has grown into industrial, educational, as well as tourism center. As tourism center,Kediri has so many interesting places to visit. In this regency, you can visit tourism objects such as Mount Kelud, Dolo Waterfalls, Surowono Temple, Tegowangi Temple and the famous Sri Aji Joyoboyo Graveyard. Another attraction you can find in Kediri is the Festival of 1 Suro which is held every 1 Muharram to honor the Kings of Kediri in the past. Besides natural and historical tourism objects, you can also visit shopping areas at Doho Street or taste a little touch of modern excitement at Sri Ratu Mall and Dhoho Plaza.

While visiting some tourism sites in Kediri, you can also experience culinary tourism. Kediri offers you with so many kinds of food which are delicious and cheap also. The most famous food in Kediri is nasi pecel and sambel tumpang. Nasi pecel is rice served with some kind of vegetable salad with peanut sauce dressing. While sambel tumpang is some kind of sauce made of rotten tempe. It has a unique flavor and scent but still delicious. You can combine nasi pecel and sambel tumpang and feel one of Indonesian delicious culinary heritage. Besides that, there is also getuk pisang, food made from corned banana covered with banana leaf. You can also taste some of Kediri’s special food such as tahu takwa or takwa tofu, tofu stick, snail sate, etc.

Kediri with all of its uniqueness and characteristic has been in my heart and it will always be. I invite you there to feel it all; the nature, the food, and the excitement. I’m sure you won’t regret it. Home sweet home, how I miss my hometown so much. As the saying says ‘You can take someone out ofKediri, but You can’t take Kediri out of someone’.

January 4, 2012

Ada Kotak Besar, Jangan Mencoba Berpikir di Luarnya

Filed under: Uncategorized — sadhrina @ 4:00 pm

beberapa orang suka menganjurkan untuk berpikir “out of the box”. kata mereka hasilnya akan luar biasa, bukan halnya seperti berpikir seperti business as usual. kata mereka, berpikir di luar kotak itu biasa dilakukan para pemikir, penemu, dan tentu saja para penulis  buku. kata mereka, hasil pikiran di luar kotak biasanya akan memberikan terobosan-terobosan luar biasa.

sekarang giliranku bertanya. bagaimana kalau “kotak”nya terlalu besar, sehingga mereka para pemikir, para penemu dan penulis buku itu tak bisa keluar dari dalamnya? bukan dalam arti sebenarnya tentu saja. mereka justru akan semakin kerdil, semakin kecil, terkungkung dalam kotak itu, atau tak menutup kemungkinan akan mati, mendingin di dalam kotak besar itu apabila berkeras untuk berpikir di luarnya. bahkan misalnya kotak besar itu sebuah kotak terbuka, mereka bahkan tak akan mampu melihat melihat cahaya karena tingginya dinding kotak. membayangkan kotak besar itu sebuah sistem. anggaplah kotak itu suatu sistem akuntansi, tentu sulit untuk berpikir di luar sistem itu bagi seorang akuntan. ada suatu “keharusan” untuk tunduk kepada kotak yang dinamakan standar akuntansi. contoh lain, seorang pemikir berada di suatu tempat kerja (ini sistemnya) yang telah jelas aturan jam datang dan jam pulangnya. kemudian dia mulai berpikir, kenapa dia tidak datang seperlunya saja. atau datang pada saat dia diperlukan saja (tentu saja karena dia seorang pemikir). tentu saja tidak bisa seperti itu. dan tentu banyak contoh lainnya.

 

July 19, 2011

Pemeriksaan Sistem Pengendalian Intern dan Kepatuhan dalam Pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah dan Pengaruhnya terhadap opini BPK

Filed under: Uncategorized — sadhrina @ 8:33 am

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Pengelolaan Keuangan Negara oleh para pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan negara sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara membawa suatu konsekuensi logis berupa pertanggungjawaban atas pengelolaan tersebut. Sebagai contoh, Presiden selaku Kepala Pemerintahan yang memegang kekuasaan pengelolaan keuangan negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan dalam Pasal 30 ayat (1) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 diwajibkan menyampaikan rancangan undang-undang tentang pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) berupa laporan keuangan yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah tahun anggaran berakhir. Peran BPK dalam pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara sebagaimana contoh diatas mencerminkan pelaksanaan asas “pemeriksaan keuangan oleh badan pemeriksa yang bebas dan mandiri” dalam pengelolaan keuangan negara.

Sebagaimana disebutkan dalam Pasal 2 Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan atas Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, pemeriksaan yang dilakukan oleh BPK merupakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Negara lainnya, Bank Indonesia, Badan Usaha Milik Negara, Badan Layanan Umum, Badan Usaha Milik Daerah, dan lembaga atau badan lain yang mengelola keuangan negara. Selanjutnya dalam Pasal 4 Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 disebutkan bahwa bentuk pemeriksaan tersebut meliputi (1) pemeriksaan keuangan, (2) pemeriksaan kinerja, dan (3) pemeriksaan dengan tujuan tertentu. Pemeriksaan dilakukan oleh BPK tersebut dilaksanakan berdasarkan pada standar pemeriksaan yang ditetapkan oleh BPK yaitu Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN). (more…)

January 2, 2011

Upaya Meningkatkan Likuiditas Perdagangan Efek Bersifat Utang di Pasar Modal Indonesia (Studi Kasus: Perdagangan Obligasi)

Filed under: Uncategorized — Tags: , , , , — sadhrina @ 2:03 pm

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pasar modal adalah pasar dari berbagai instrumen keuangan jangka panjang yang dapat diperjualbelikan, baik dalam bentuk hutang (obligasi) maupun modal sendiri (saham) yang diterbitkan pemerintah dan perusahaan. Dalam perjalannyanya, pasar modal telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan ekonomi di berbagai negara, karena pasar modal memainkan dua fungsi utama dalam meningkatkan pertumbuhan perekonomian, yaitu fungsi ekonomi dan fungsi keuangan. Dalam melaksanakan fungsi ekonomi, pasar modal menyediakan fasilitas untuk memindahkan dana dari pihak yang surplus dana kepada pihak yang membutuhkan dana. Sementara dalam melaksanakan fungsi keuangan, pasar modal menyediakan dana yang dibutuhkan oleh pihak yang memerlukan dana, dan pihak yang memiliki kelebihan dana dapat ikut terlibat dalam kepemilikan perusahaan tanpa harus menyediakan aktiva riil yang diperlukan untuk melakukan investasi.

Kehadiran pasar modal sangat penting bagi perusahaan dan investor. Perusahaan sebagai pihak yang membutuhkan dana dapat menghimpun dana melalui pasar modal dengan menjual sahamnya kepada publik atau menerbitkan surat hutang (obligasi), sedangkan investor sebagai pihak yang memiliki dana dapat mempergunakan pasar modal sebagai salah satu alternatif investasi guna memperoleh keuntungan. Perusahaan yang menjual sahamnya kepada masyarakat melalui pasar modal dapat memberikan imbal hasil berupa deviden atau dapat memberikan bunga berupa coupon apabila menerbitkan obligasi.

Selain bermanfaat bagi perusahaan, pasar modal juga akan bermanfaat bagi pihak-pihak yang memiliki kelebihan dana yang berkeinginan menginvestasikan dana tersebut ke instrumen investasi yang telah ada pada saat ini. Para pihak yang memiliki kelebihan dana tersebut atau seringkali disebut dengan investor, dapat memanfaatkan pasar modal sebagai sarana untuk menyalurkan dana yang menganggur, sehingga diperoleh tambahan penghasilan berupa perolehan investasi, dalam bentuk peningkatan nilai modal (capital gain) dan laba hasil usaha yang dibagikan (dividend) untuk investasi di pasar saham dan bunga (coupon) untuk investasi di pasar obligasi.

Salah satu instrumen keuangan yang diperdagangkan di pasar modal Indonesia adalah obligasi. Selain obligasi, instrumen lainnya yang juga diperdagangkan antara lain saham, warrant, right, reksa dana, dan berbagai instrumen derivatif seperti option, futures, dan lain-lain. Obligasi termasuk dalam kelompok efek bersifat utang (debt securities) yaitu  efek dimana penerbitnya (issuer) mengeluarkan atau menjual surat utang, dengan kewajiban menebus kembali pada waktu yang telah ditentukan, berdasarkan kesepakatan diantara pihak-pihak yang bersangkutan (Darmaji dan Fahkruddin, 2006). Obligasi adalah surat utang jangka panjang yang diterbitkan oleh suatu lembaga dengan nilai nominal (nilai pari/par value) dan waktu jatuh tempo tertentu.

Permasalahan yang dihadapi oleh pasar obligasi Indonesia saat adalah masih dangkalnya (shallow) pasar yang menyebabkan rendahnya likuiditas, terutama yang dialami obligasi korporasi, serta jarangnya transaksi. Terkait dengan rendahnya likuditas, hal tersebut sangat bertentangan dengan keinginan investor, sebagaimana diungkapkan oleh Handa dan Schwartz (1996) yang menyatakan: “Investors want three things from the market: liquidity, liquidity, and liquidity”. Selain itu, tingginya likuiditas suatu pasar merupakan salah satu barometer penentu para pemodal untuk melakukan investasi. Pasar yang likuid akan menarik karena dengan mudah pemodal dapat menjual dan membeli obligasi sesuai dengan perkembangan pasar dan kebutuhan portofolio pemodal. Akan tetapi sebaliknya bila tidak tercipta likuiditas dalam suatu pasar maka pemodal akan mengalami kesulitan dalam melepas efek yang dimilikinya.

Selain untuk kepentingan pemodal, terdapat beberapa pendapat mengenai pentingnya likuiditas pasar obligasi, seperti yang diungkapkan oleh Yuan dalam Krisnilawati (2007) yang menyatakan bahwa likuiditas obligasi sangat penting dalam mempengaruhi harga obligasi. Likuiditas obligasi yang tinggi akan menyebabkan obligasi lebih menarik karena tersedianya pembeli dan penjual yang lebih banyak sehingga pihak yang memiliki obligasi dapat menjual obligasinya kapan saja. Selain itu, Hotchkiss dan Ronen dalam Krisnilawati (2007) juga menyatakan hal yang sama bahwa kualitas pasar yang terkait likuiditas akan menyebabkan adanya bid dan ask obligasi dengan kata lain terdapat penjual dan pembeli. Secara empiris hal ini juga didukung oleh hasil penelitian Elton dan Green dalam Utomo (2007) yang menyimpulkan bahwa likuiditas akan meningkatkan harga obligasi (premium).

Berdasarkan uraian diatas serta mengingat pentingnya likuiditas pasar obligasi Indonesia, maka penulis ingin menguraikan hal-hal terkait dengan upaya-upaya untuk mendorong likuiditas pasar obligasi Indonesia termasuk kendala-kendalanya dalam sebuah makalah yang berjudul ”Upaya Meningkatkan Likuiditas Perdagangan Efek Bersifat Utang di Pasar Modal Indonesia (Studi Kasus: Perdagangan Obligasi)”, dengan harapan makalah ini nantinya dapat menghasilkan kesimpulan dan rekomendasi yang berguna untuk meningkatkan likuiditas perdagangan obligasi dalam pasar modal Indonesia.

B. Ruang Lingkup Pembahasan

Dalam makalah ini, penulis membatasi penulisan mengenai pentingnya likuiditas pasar obligasi, permasalahan-permasalahan serta rekomendasi untuk meningkatkan likuiditas pasar obligasi Indonesia. Obligasi yang dimaksudkan dalam makalah ini adalah seluruh obligasi yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia, baik obligasi korporasi maupun obligasi Pemerintah. (more…)

Revitalisasi Perwakilan BPK: Strategi BPK Mendorong Penguatan Otonomi Daerah


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Semangat desentralisasi yang mulai dilaksanakan pada tahun 2001 didasari oleh sebuah pemikiran agar kebijakan dan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah dapat lebih aspiratif terhadap kebutuhan dan kepentingan serta kemampuan daerah. Pemikiran tersebut didasari pengalaman di masa lalu, dimana sistem pemerintahan yang sentralistik  dan disertai intervensi pemerintah pusat yang terlalu besar menyebabkan masalah pada rendahnya kapabilitas dan efektivitas pemerintah daerah dalam mendorong proses pembangunan serta kehidupan demokrasi di daerah. Selanjutnya, semangat desentralisasi melahirkan sebuah konsep otonomi daerah, yaitu hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Konsep otonomi daerah diharapkan mampu mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan, pemberdayaan dan peran serta masyarakat. Sedangkan di sisi lain, pemerintah daerah diharapkan mampu meningkatkan daya saing dengan memperhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan, kekhususan, potensi, dan keanekaragaman. Penyerahan tugas dan kewenangan (expenditure assignment) kepada pemerintah daerah dalam konsep desentralisasi diiringi pula oleh pembagian kewenangan kepada daerah dalam hal penerimaan/pendanaan (revenue assignment), hal ini yang biasa dikenal dengan desentralisasi fiskal. Dalam Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, disebutkan bahwa pemerintah pusat memberikan transfer dana ke daerah sebagai perwujudan desentralisasi fiskal dalam bentuk dana perimbangan yang terdiri atas Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK). (more…)

November 23, 2010

Asset Performance Management: Performance Based Budgeting Sebagai Dasar Penerapan Asset Performance Frameworks untuk Mencapai Efisiensi Maksimal dalam Pengelolaan Aset


(sebuah pendahuluan, ditulis bersama oleh M. Faridl Hasan, Dian Fitria, Arif Santosa, dan Pipin Prasetyono)*

Realisasi belanja modal Pemerintah Pusat dalam APBN terus mengalami kenaikan yang signifikan dalam 5 tahun terakhir. Pada tahun 2005, realisasi belanja modal Pemerintah mencapai Rp32,9 Triliun, selanjutnya pada tahun 2006 sebesar Rp55,0 Triliun, Rp64,3 Triliun pada 2007, Rp72,8 Triliun pada 2008 dan sebesar Rp75,9 Triliun pada tahun 2009. Secara sederhana dapat dikatakan bahwa Pemerintah telah melakukan penambahan aset sebesar lebih dari Rp300 Triliun dalam 5 tahun terakhir. Jumlah tersebut belum termasuk tambahan nilai aset dari kapitalisasi atas realisasi belanja barang dan dari sumber-sumber non-APBN lainnya misalnya hibah. Tujuan utama Pemerintah dalam melakukan belanja modal tentu saja adalah untuk memenuhi kebutuhan Pemerintah dalam rangka pelayanan publik, atau sebagai bentuk pelayanan publik itu sendiri. Selain itu, belanja modal Pemerintah merupakan salah satu faktor pendorong pertumbuhan ekonomi (Abimanyu, 2009).

Penambahan aset Pemerintah sebagai wujud realisasi belanja modal dan sumber-sumber lainnya sebagaimana tersebut diatas, tentu saja akan menambah aset pada neraca pemerintah, terutama pos aset tetap. Sebagai gambaran, jumlah aset tetap Pemerintah pada tahun 2005 adalah sebesar Rp314,2 Triliun bertambah menjadi sebesar Rp979,0 Triliun pada neraca 2009, atau naik hampir tiga kali lipat dalam kurun 5 tahun terakhir. Selain perwujudan belanja modal Pemerintah, penambahan nilai aset dalam neraca tersebut juga merupakan hasil dari inventarisasi dan penilaian kembali aset tetap yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Kekayaan Negara.

Dengan jumlah aset yang sedemikian besar, dan akan semakin besar pada tahun-tahun berikutnya, yang menjadi pertanyaan selanjutnya adalah sudahkah aset-aset tersebut digunakan secara optimal dalam kegiatan pelayanan publik oleh Pemerintah. Pertanyaan tersebut wajar ditanyakan mengingat anggaran belanja modal Pemerintah selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Selain itu, tuntutan masyarakat kepada Pemerintah atas pelayanan publik yang berkualitas tinggi diiringi pula dengan tuntutan atas kehandalan kualitas pelaporan dan akuntabilitas Pemerintah dalam penyelenggaraan pelayanan. Untuk menjawab pertanyaan dan tuntutan tersebut, diperlukan suatu kerangka atau sistem yang mampu untuk melakukan penilaian kinerja atas aset-aset Pemerintah. Suatu sistem penilaian kinerja aset yang bagus akan mampu mengoptimalkan kinerja aset yang telah ada dengan demikian akan dapat mengurangi belanja modal yang harus dilakukan di masa depan.

Penilaian kinerja aset juga dimaksudkan untuk dapat mencapai tingkat efisiensi maksimal dalam pengelolaan aset negara. Efisiensi mutlak dilakukan karena terbatasnya resources Pemerintah dalam rangka penyelenggaraan pelayanan publik, sehingga pengadaan barang yang diperlukan harus benar-benar terbatas pada yang diperlukan saja dengan maksud untuk menghindari pemborosan. Pertimbangan lainnya, tingginya biaya yang harus dikeluarkan untuk keperluan operasi maupun pemeliharaan bila dikeluarkan untuk aset yang tidak terpakai akan sangat bertolak belakang dengan keterbatasan sumber daya yang dimiliki oleh Pemerintah sebagaimana telah disebutkan diatas.

Berbicara tentang penilaian kinerja, dalam sistem penganggaran di Indonesia telah dikenal adanya sistem anggaran berbasis kinerja atau performance based budgeting (PBB). Penerapan anggaran berbasis kinerja bersama dan Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (Medium Term Expenditure Framework/MTEF) serta Anggaran terpadu (Unified Budget) merupakan reformasi di bidang keuangan negara sebagai amanat dari berlakunya paket undang-undang di bidang Pengelolaan Keuangan Negara yaitu Undang-undang Nomor 1 7 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Prinsip anggaran berbasis kinerja adalah anggaran yang menghubungkan anggaran negara (pengeluaran negara) dengan hasil yang diinginkan (output dan outcome) sehingga setiap rupiah yang dikeluarkan dapat dipertanggungjawabkan kemanfaatannya (Sancoko et.al, 2008)

Penerapan penganggaran berdasarkan kinerja diharapkan dapat meningkatkan kualitas pelayanan publik, dan memperkuat dampak dari peningkatan pelayanan kepada publik. Hal ini tercermin dari perubahan fokus dari penggunaan anggaran yang sebelumnya berfokus pada input (input based) berubah menjadi output (output based) dengan menjadikan kegiatan penilaian kinerja sebagai salah satu kegiatan utama dalam penerapan anggaran berbasis kinerja.

Dalam hal penilaian kinerja aset, Pemerintah Queensland telah mengembangkan suatu kerangka penilaian aset yang dikenal dengan istilah Asset Performance Framework (APF). APF merupakan sebuah pendekatan sistematik dalam mengelola kinerja aset untuk mencapai tujuan dari penggunaan aset yang telah ditetapkan sebelumnya. APF menetapkan cakupan yang luas dan aplikasi manajemen kinerja aset, dengan disertai oleh prinsip-prinsip kunci dan elemen yang diperlukan untuk mencapai manajemen aset yang efektif. Selain itu, APF juga berfokus upaya untuk menyelaraskan pengadaan aset dengan pencapaian tujuan pelayanan publik dan program prioritas.
Dengan demikian, APF selaras dengan konsep performance based budgeting sebagaimana uraian diatas serta sejalan dengan konsep manajemen aset/barang milik negara di Indonesia berdasarkan amanat Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara yang mengharuskan adanya pengelolaan barang milik negara yang dapat mewujudkan dan menunjang kegiatan pemerintahan yang baik sesuai dengan prinsip-prinsip Good Governance.

Referensi

Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 Tentang Keuangan Negara

Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 Tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah.

Peraturan Menteri Keuangan No. 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara

Datastream. Asset Performance Management for Public Sector. Greenville. 2007

Departemen Keuangan Republik Indonesia. Pedoman Penerapan Penganggaran Berbasis Kinerja (PBK). Jakarta. 2009

Hariyono, Arik. Teknik & Prinsip Manajemen Kekayaan Negara. Bahan Ajar DTSS Pengelolaan Kekayaan Negara. Direktorat Jenderal Kekayaan Negara. Jakarta. 2009

Queensland Government. Building Asset Performance Framework. Queensland. 2008

Sancoko, Bambang, Djang Tjik A.S., Nur Cholish Majid, Sumini, Hery Triatmoko. Kajian Terhadap Penganggaran Berbasis Kinerja di Indonesia. Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan. Jakarta. 2008

Shah, Mehul,Matthew Littlefield. Asset Performance Management: Aligning the Goals of CFO’s and Maintenance Managers. Aberdeen Group. 2009

Siregar, Doli D. Manajemen Aset. Satyatama Graha Tara. Jakarta. 2004

Victoria Department of Treasury and Finance. Government Asset Policy Statement. 2000

http://www.silcar.com.au/asset-performance-management-process, diakses tanggal 3 Nopember 2010

http://transformgov.org/en/Article/10851/Asset_Performance_Measurement, diakses tanggal 3 Nopember 2010

*Tim Penulis adalah mahasiswa semester IX Akuntansi Pemerintahan  – Sekolah Tinggi Akuntansi Negara)

Makalah ditulis dalam rangka tugas mata kuliah Seminar Manajemen Kekayaan Negara

Hubungi sadhrina.prasetyo@yahoo.com untuk makalah selengkapnya

November 1, 2010

Life Cycle Asset Management: Penerapan Life Cycle Cost Analysis untuk Mencapai Efisiensi Maksimal dalam Pengelolaan Aset (Pendahuluan)

Filed under: Uncategorized — Tags: , , — sadhrina @ 10:31 am

Pelaksanaan pelayanan publik oleh Pemerintah membawa konsekuensi terdapatnya suatu pembentukan modal oleh Pemerintah untuk kepentingan tersebut. Melalui pos belanja pada APBN, Pemerintah setiap tahunnya melakukan belanja modal dalam rangka menunjang pelayanan publik tersebut maupun sebagai wujud pelayanan itu sendiri sehingga menambah jumlah aset dalam neraca Pemerintah Pusat setiap tahunnya. Selain pengadaan melalui belanja modal, terdapat pos belanja pemeliharaan atas aset Pemerintah tersebut yang setiap tahun juga membebani APBN. Sebagai gambaran, pada tahun 2009 belanja modal Pemerintah Pusat terealisasi sebesar Rp75,87 Triliun atau mencapai 11,67 persen dari total belanja Pemerintah Pusat pada tahun tersebut. Dengan demikian, terlihat betapa besarnya dana yang harus dialokasikan dan dibelanjakan oleh Pemerintah untuk melakukan belanja modal dalam rangka pelayanan publik.

Mengingat pentingnya manajemen aset Pemerintah serta besarnya pengeluaran negara yang terkait dengan manajemen aset tersebut, maka sudah menjadi keharusan bagi Pemerintah untuk melakukan pengelolaan aset/barang milik negara secara profesional, efektif, dan mengedepankan aspek-aspek ekonomis agar pengeluaran biaya-biaya dapat tepat sasaran, tepat penggunaan, tepat penerapannya, dan tepat sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Untuk tujuan tersebut Pemerintah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah yang selanjutnya diikuti dengan ketentuan teknisnya yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara.

Esensi utama dari kedua peraturan tentang pengelolaan barang milik negara diatas adalah terpenuhinya asas efisiensi dimana pengelolaan barang milik negara diarahkan agar barang milik negara digunakan sesuai batasan-batasan standar kebutuhan yang diperlukan dalam rangka menunjang penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi pemerintahan secara optimal. Dalam hal pemenuhan kebutuhan barang, barang yang diminta dan digunakan benar-benar sesuai dengan kebutuhan serta akan menjadi semakin efisien karena seluruh komponen biaya dimasukkan sebagai unsur biaya layanan.

Efisiensi dalam pengelolaan aset/barang milik negara adalah mutlak dilakukan karena terbatasnya resources Pemerintah dalam rangka penyelenggaraan pelayanan publik, sehingga pengadaan barang yang diperlukan harus benar-benar terbatas pada yang diperlukan saja dengan maksud untuk menghindari pemborosan. Pertimbangan lainnya, tingginya biaya yang harus dikeluarkan untuk keperluan operasi maupun pemeliharaan bila dikeluarkan untuk barang yang tidak terpakai akan sangat bertolak belakang dengan keterbatasan sumber daya yang dimiliki oleh Pemerintah sebagaimana telah disebutkan diatas.

Untuk dapat mencapai esensi efisiensi pengelolaan barang milik negara sebagaimana uraian diatas, baik dalam Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah maupun dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara disebutkan bahwa pengelolaan barang milik negara membentuk suatu siklus logistik yang selengkapnya terdiri atas perencanaan kebutuhan dan penganggaran, pengadaan, penggunaan, pemanfaatan, pengamanan dan pemeliharaan, penilaian, penghapusan, pemindahtanganan, penatausahaan, pembinaan, pengawasan dan pengendalian. Apabila tahapan-tahapan serta ketentuan dalam siklus tersebut diikuti maka bukan tidak mungkin esensi yang ingin dicapai dari konsep pengelolaan aset dapat tercapai.

Apabila di Indonesia menerapkan siklus logistik sebagaimana tersebut diatas, maka di Australia telah berkembang suatu konsep siklus hidup aset yang bertujuan untuk mencapai tingkat efisiensi yang maksimal dari suatu aset melalui penerapan Analisis Biaya Siklus Hidup/Life Cycle Cost Analysis (LCCA). LCCA adalah sebuah metode yang diterapkan oleh bisnis atau badan pemerintah dalam pengelolaan aset (based assets), lebih khusus lagi berkaitan dengan aset jangka panjang. Sebagai contoh, LCCA digunakan untuk membantu dalam berbagai situasi dimana keputusan harus dibuat, seperti dalam akuisisi salah satu dari sejumlah aset, atau dalam pemeliharaan atas portofolio aset yang ada. LCCA terutama berkaitan dengan biaya kepemilikan atas aset sehingga dapat menyediakan kerangka kerja yang komprehensif untuk analisis dan alokasi dari semua biaya terkait yang akan terjadi.

LCCA dalam manajemen aset pemerintah cocok untuk diterapkan di Indonesia karena konsep dasarnya sejalan dengan tujuan dari pengelolaan aset berdasarkan amanat Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara yang mengharuskan adanya pengelolaan barang milik negara yang dapat mewujudkan dan menunjang kegiatan pemerintahan yang baik sesuai dengan prinsip-prinsip Good Governance pemerintah.

The Banana Smoothie Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.